Madika, Palu – Melalui program Sahabat Guru dan Wakaf Modal Usaha Mikro (WMUM), Aksi Cepat Tanggap (ACT) cabang Provinsi Sulawesi Tengah () kembali membantu guru honorer dan pelaku usaha mikro di bulan Ramadan 1442 Hijriah.

Sri Wulan dan Andi Agustin, dua dari 20 guru honorer di SMA 3 Sigi serta Bambaringi, , menjadi penerima bantuan karena mendedikasikan diri mencerdaskan anak bangsa, meski harus melakukannya secara daring.

“Bantuan biaya hidup ini merupakan bentuk apresiasi kepada guru yang telah mengabdikan dirinya di dunia pendidikan. Dedikasi guru-guru yang sudah mengabdikan dirinya perlu mendapatkan perhatian,”ungkap Kepala Cabang ACT Sulawesi Tengah, Nurmarjani Loulembah, di , Jum'at (23/04/2021).

BACA JUGA  2023 Jadi Momen Bahagia Petani di Sepanjang Balantak

Selain di , Sigi dan . Bantuan juga diberikan kepada 16 guru honorer yang ada di seperti, di Kabupaten dengan harapan, semakin banyak tenaga pengajar yang merasakan bantuan.

Tidak hanya guru honorer, pelaku usaha mikro turut mendapatkan bantuan modal dari ACT bersama Global Wakaf. Tercatat ada 21 pelaku usaha mikro di Palu, Sigi dab Donggala yang menerima program WMUM.

“Diantara penerimanya adalah Emiliah Hasan di Desa Sibalaya, dan Sini Jari di Desa Binangga,” katanya.

ACT Sulteng kembali menyalurkan bantuan hidup kepad Guru Honorer, sebagai bentuk apresiasi atas dedikasi untuk mengajar di tengah . Foto : Humas ACT

Program tersebut, diharapkan menjadi solusi menghadapi Pandemi, terlebih saat ramadan tahun ini. Skema bergulir dilakukan agar penerimaan manfaat memiliki keinginan kuat untuk membangun usahanya lebih maju.

BACA JUGA  Pedagang di Masomba Girang Dapat BLT Dari Jokowi

“Olehnya, kami mengajak kepada para dermawan untuk selalu membersama mereka, salah satunya bisa melalui program Wakaf Modal Usaha Mikro ini. Semoga dengan hadirnya amanah para dermawan dapat membuat mereka kembali berdaya seperti sebelumnya,” pungkasnya.(Redaksi)