Madika, Palu – Anggota Kota Palu melakukan kegiatan reses catur wulan II tahun 2021 dalam rangka menyerap aspirasi masyarat. Dalam kegiatan tersebut, wakil rakyat Daerah Pemilihan (dapil) I yang meliputi Kecamatan Palu Timur dan Kecamatan Mantikulore menerima keluhan dari guru honor terkait dengan formasi dan tingginya passing grade.

Sebagaimana kita ketahui bahwa rangkaian tahapan Seleksi Kompetisi Dasar (SKD) Calon Pengawai dengan Perjanjian Kerja (CPPPK) tahap satu telah diselenggarakan pada 13 September hingga 17 September 2021 yang lalu. Proses seleksi guru ini menuai banyak reaksi, keluhan dan kekecewaan dari guru-.

“Saya menerima tanggapan dan aspirasi secara tertulis dari para yang mengharapkan intensif setara dengan upah minimum kota,” kata Rusman, saat reses di titik ke empatnya Kelurahan Talise, Kamis, 23 September 2021

Salah satu peserta reses Amiek Fatmawati (44) juga menyampaikan agar dimudahkan untuk diangkat menjadi pengawai, paling tidak bisa lulus PPPK karena sudah lama mengabdi dengan gaji dibawah UMK.

BACA JUGA  Reses DPRD Sulteng Dibagi Dua Gelombang

Senada hal itu, St. Nufus (45) di SD Negeri 2 Talise juga berharap agar Pemkot melalui Dinas bisa menyelesaikan hal-hal di atas. Apalagi dimasa pandemi ini terasa sekali efeknya terhadap semua profesi pekerjaan termasuk para guru honorer di sekolah negeri ataupun swasta.

“Perlu kiranya disiapkan anggaran untuk jaringan pengaman sosial, bagi segmen guru seperti kami ini. Termasuk akan pentingnya paket sembako seperti yang dibagi pada reses Bapak Rusman Ramli untuk guru-guru yang terdampak,” pungkas Nufus.(RR)