, - Sejumlah jabatan eselon III tengah kosong di lingkup Pemprov Sulteng. Kekosongan karena ditinggal pensiun pejabat sebelumnya dan sebagian mendapat promosi ke eselon II.

Terkait hal ini, Kepala Badan Kepegawaian Daerah , Asri, mengungkapkan pihaknya masih menunggu perintah Gubernur H Rusdi Mastura untuk membuka lelang jabatan eselon III.

“Tergantung beliau (gubernur) sebagai user. Sekarang pak gubenur lagi banyak tugas luar dan ke . Kita tunggu saja perintah beliau,” ungkap Asri kepada Metrosulawesi, Selasa 8 Maret 2022.

Sebelumnya diberitakan, Pemprov Sulteng memastikan akan kembali membuka lelang jabatan Pimpinan Tinggi Pratama atau eselon II. Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) , Asri, mengungkapkan pembukaan lelang tersebut menyesuaikan masa pensiun sejumlah pejabat eselon II di lingkungan Pemprov Sulteng.

BACA JUGA  Dishub: Belum Ada Permintaan Extra Flight

“Ditunggu saja karena yang mau pensiun ada Agustus dan akhir tahun. Jadi kemungkinan akhir dilaksanakan,” ungkap Asri.

Beberapa nama yang disebutkan akan memasuki masa purna bakti atau pensiun yaitu Abdullah Kawulusan, yang saat ini menjabat Kepala Dinas . Abd Razak, Kepala Dinas Cipta Karya dan Sumber Daya Air. Syaifullah Djafar, Kepala Dinas Bina Marga dan Tata Ruang. Berikutnya, Eda Nur Ely, Kepala Dinas Koperasi, Usaha Kecil dan Menengah, serta Nahardi, Kepala Dinas Kehutanan.

“Kalau pak Nahardi akhir tahun masuk pensiun, TMT terhitung Januari 2023,” beber Asri.

Diketahui, Gubernur Sulteng H telah melantik 21 pejabat tinggi pratama di lingkup Pemprov Sulteng pada Senin 7 Februari 2022. Dalam kesempatan ini, Gubernur menyebut sejumlah (PR) pekerjaan rumah bagi pejabat yang baru dilantik. Menurut Gubernur sesuai hasil evaluasi banyak program organisasi perangkat daerah (OPD) yang tidak sesuai dengan visi misi Pemprov Sulteng ‘'Gerak Cepat Menuju Lebih Sejahteran dan Lebih Maju''.

BACA JUGA  Ridwan Kamil Terapkan Sistem Work From Anywhere (WFA) bagi ASN di Jawa Barat

“Ini menjadi pekerjaan rumah bagi pejabat baru. Saya minta harus berani lakukan melalui kebijakan-kebijakan yang membawa manfaat bagi masyarakat,” kata Gubernur. (*)